Sabtu, 06 Februari 2010

Nyi Loro Kidul, Sebuah Penjelasan Ilmiah

Ketika saya berada di Pelabuhan Ratu dalam rangka acara Geofiesta (30 jan – 1 feb 2009) saya sempat bertanya (lebih tepatnya nge-test) ke teman saya Rexy Hamza Subroto, “ rex, loe percaya ga ama kebenaran legenda Nyi Loro Kidul Yang sering diceritain orang-orang? ”, lalu tanpa ragu dia menjawab, “ya ngak lah rid…gw masih punya tuhan. Yang menguasai laut, darat dan langit itu jelas Allah, bukan makhluk lainnya”. Sebuah jawaban yang sama sekali tidak pernah saya bayangkan dan tak terbantahkan. Jawaban yang keluar dari lubuk hati paling dalam yang dipenuhi keyakinan akan kebenarannya, tak ada sedikit pun keraguan.

Pantai Pelabuhan Ratu yang terletak sekitar 60 KM arah selatan dari Kota Sukabumi merupakan salah satu tempat wisata di pesisir selatan Jawa Barat. Ombak yang menderu disepanjang pantainya terkenal sangat kuat , berbahaya dan telah memakan banyak korban jiwa. Dari informasi yang saya dapatkan, satu hari sebelum kedatangan kami ke sana telah jatuh korban seorang warga Bogor yang berenang di sana dan kemudian terseret ombak.

Jika kita menyusuri pantai ini, kita akan menemukan beraneka macam pemandangan alam yang sungguh sayang jika dilewatkan begitu saja. Perpaduan antara pantai yang curam dan landai, batu-batu karang yang terjal, hempasan Ombak dan hutan cagar alam benar-benar menyihir setiap yang memandangnya. Apalagi kalau kita menikmatinya sambil menyantap Hidangan Lautnya. sungguh menggoda. Pantai Pelabuhan Ratu ini dikenal dengan sebutan Pantai Karang Hawu. Terletak 20 KM dari pusat kota Pelabuhan Ratu. Di pantai ini terdapat banyak karang yang dipenuhi lubang-lubang seperti tungku sehingga dinamakan Karang Hawu (dalam bahasa sunda Tungku disebut sebagai Hawu). Banyaknya lubang-lubang ini kemungkinan akibat pelarutan antara material penyusun karang dengan air laut yang banyak mengandung garam dibantu dengan ombak yang kuat (abrasi).


Menurut legenda yang masih terdengar sampai saat ini, banyaknya Korban Jiwa yang berjatuhan di Pantai Karang Hawu ini disebabkan oleh Nyi Loro Kidul, sang penguasa Laut Selatan yang menjadikannya sebagai tumbal. Para korban kemungkinan merupakan keturunan Selir Prabu Siliwangi yang akan dijadikan budak atau bala tentara Ratu Laut Selatan. Tetapi penjelasan Ilmiah mampu menenggelamkan legenda itu.
Karakter ombak di pesisir selatan Pulau Jawa umumnya berenergi tinggi dengan ombak besar yang tiba-tiba datang dan menyapu pantai. Ada 3 hal yang mempengaruhi pembentukan ombak yaitu arus pasang surut (swell), angin pantai (local wind) dan pergeseran (naik-turun) massa batuan di dasar samudra. Kombinasi antara gelombang swell dengan angin local yang bertiup kencang dapat menimbulkan ombak besar. Jika disertai dengan naik-turunnya massa batuan di dasar samudra maka dapat menimbulkan Tsunami. Bentuk morfologi dasar laut Pantai Selatan juga sangat memungkinkan terjadinya hempasan gelombang dahsyat ke pantai yang sekaligus memicu terjadinya arus seretan.

Sebagai pantai yang mengalami pengangkatan (uplifted shoreline) dengan proses abrasi yang cukup kuat, profil pantai selatan umumnya memiliki zona pecah gelombang (breaker zone) dekat garis pantai. Akibatnya, zona paparan (surf zone) menjadi sempit. Bila terjadi interferensi gelombang, maka atenuasi gelombang akan terjadi sehingga membentuk gelombang besar. Karena daerah paparannya sempit, meski gelombang akan pecah di zona pecah gelombang, hempasan ombaknya masih dapat menyapu pantai dengan energi yang cukup kuat.

System arus di pantai dipicu oleh hadirnya arus di lepas pantai (coastal current) sebagai akibat sirkulasi air laut global. Dalam pergerakannya arus lepas pantai mengalami perubahan arah (deviasi) menjadi arus sejajar pantai (longshore current) akibat adanya semenanjung dan teluk. Arus balik (rip current) menuju laut sering muncul di teluk akibat arus sejajar pantai yang berlawanan. Kekuatan arus balik ini akan bertambah besar bila dasar laut memiliki jaringan parit dasar laut (runnel atau trough). Jaringan parit merupakan saluran tempat kembalinya sejumlah besar volume air yang terakumulasi di pantai, khususnya di zona paparan dan zona pasang surut (swash) ke laut.

Peristiwa terseretnya korban yang sedang berenang, diawali dengan hempasan dan gulungan ombak cukup kuat sehingga arus putar (turbulence current) pecahan ombak membuat korban terpental ke dasar laut. Hantaman ombak menyebabkan kepanikan sehingga koordinasi gerak tubuh menjadi kacau. Benturan kepala dengan benda keras pun dapat terjadi. Akibatnya korban tak sadarkan diri. Pada saat bersamaan arus balik langsung menyeret korban melalui jaringan parit dasar laut. Dalam waktu relative singkat ia akan kehilangan kesadaran karena terjadi perubahan tekanan air laut secara tiba-tiba. Korban dengan cepat kehilangan panas tubuh (hipotermia) dan akhirnya tewas.

Seperti di daerah karang hawu yang banyak terumbu karang yang telah mati atau batuan keras yang menjorok ke laut potensi jatuh korban akan bertambah, karena jaringan parit dasar laut dapat terbentuk di celah-celah karang. Pada beberapa kasus, korban terseret arus balik kemudian terjepit diantara celah-celah karang . tubuh korban pun tidak muncul lagi ke permukaan.

Jadi, udah tau kan penjelasan ilmiah tentang pantai Karang Hawu (pantai Laut Selatan) ? tentang kebenaran Nyi Loro Kidul yang ternyata hanya sebatas dongeng ?
Oya…saya sangat senang kalo anda bersedia meninggalkan comment sebagai kenang-kenangan buat saya. Saya tunggu lho!!


Sumber :
Pengalaman dan Pengamatan Pribadi
Yunus Kusmahbrata, 2001; Laut Selatan, Mengapa Sering Menelan Korban ?, majalah Inti sari Edisi November

1 komentar:

  1. cuma ingat ayat di Al Quran "Dan Tidaklah Aku Menciptakan Jin dan Manusia Kecuali untuk menyembah Kepada-Ku" (Adz Dzariyat : 56)
    jadi yaaaa mungkin aja Nyi Loro Kidul adalah sebangsa jin ..... mengenai penjelasan ilmiah anda tentang geografis serta sistem arus laut selatan terfokus pada pantai selatan sekitar pelabuhan ratu di daerah jawa barat, sedangkan legenda Nyi Loro Kidul tidak hanya ada di jawa barat namun sudah menjadi legenda di sepanjang pantai selatan pulau jawa, seperti pantai Parangtritis di Jogjakarta serta beberapa pantai di Jawa Timur juga memiliki legenda Nyi Loro Kidul yang mana tentu bentuk geografis berbeda-beda di tiap pantai ...
    Cuma mengingatkan kalo mahluk ALLAH di dunia bukan cuma manusia......

    BalasHapus